Laman

  • HOME
  • LOMBA BLOG
  • ARTIKEL
  • TUTORIAL
  • ORDER DESIGN
  • ABOUT ME
  • JUAL KEFIR
JASA DESIGN BLOG KHUSUS BLOGSPOT & JUAL PRODUK KEFIR

Draw My Life Moocen Susan

Moocen Susan | Rabu, Oktober 11, 2017 | | 4 Comments so far
Hello, Welcome back in my blog....

Setelah kemarin seharian muntah karena salah makan, esok harinya aku iseng pengen bikin video draw my life juga. Terinspirasi dari youtubers di vlog-vlog yang kulihat. Mereka biasanya bikin video draw my life kalau udah nyampe 100K viewers, tapi gapapa lah meski subscriberku belum nyampe segitu iseng aja sih. Kayaknya asik ya bisa bikin kayak gitu. Berhubung fasilitas masih sederhana, so aku bikinnya juga dengan yang kupunya saja.

Ok, langsung aja kalau mau baca kisah hidupku selengkapnya disini atau  tonton di bawah ini dan jangan lupa klik and subscribe channelku yaaaa. Kamsahamnida.....



Read More

Keracunan Beras

Moocen Susan | Jumat, Oktober 06, 2017 | 8 Comments so far
Huaaaa.... apalagi ini? Setiap makan kok ada aja kambing hitamnya? 

Aku bangun pagi cukup bugar lho padahal. Kulihat di kulkas cuma ada 1 buah apel yang aku baru beli kemarin. Yah cuma dapat 1 yang fresh karena yang lain ga fresh. 

Udah gitu aku masak nasi. Aku ga ada firasat apa-apa karena beras baru kubuka pagi ini dan baunya wangi. Memang sih aku belinya nitip dan merknya beda dari yang biasa aku beli (delangu rajawali). Cuma ada satu keganjalan waktu aku cuci, kok ga kayak biasanya. Udah mulai curiga kenapa ini?

Ya udah aku sih coba positive thinking aja meski kuliat ada kutu yang mati di beras. Apa karena pewanginya? Ah pikiran jadi kemana-mana. 

Seperti biasa aku masak dulu lauknya dan minum susu nutren. Eh pas makan nasinya kok perutku jadi mual banget gini ya, mulai keinget firasatku tadi waktu nyuci. 

Aduh aku coba buat tiduran bentar eh kayaknya ga bisa nih harus muntah daripada pusing ampe keringet dingin kluar. Ya dah aku muntah dari jam 9 pagi sampe sore jam 4 baru berhenti padahal baru makan nasinya 3 sdm. Kapok berat. Kalau sudah salah makan rasanya benar-benar tersiksa.

Belum lagi kalau adikku tahu aku muntah gara-gara salah makan pasti dia jadi sewot. Perasaan makan udah sangat hati-hati masih ada aja biang kerok yang bikin mual-muntah. Cape deh.
Read More

Akhirnya Beli Food Processor Philips

Moocen Susan | Jumat, Oktober 06, 2017 | 2 Comments so far
Dasar lambung sensitif makan pun jadi selektif. Beli ayam serba salah. Masak kurang empuk, perut demo. Udah direbus berkali-kali, eh masih aja berkaldu dan perut juga demo. 

Udah milih beli ayam cincang di toko yang khusus jual daging fresh pun, masih aja ga kebeneran, kecampur gajih/ berlemak. Ada warna putih-putih gitu jadi parno apalagi melihat cara giling ayam di youtube ternyata cara bikin ayam giling itu ayam utuh dimasukkin mesin penggiling..hiiii...padahal ada 3 bagian ayam yang paling aku hindari, yaitu sayap, kepala dan ceker. 

Awalnya nekat beli ayam cincang itu karena udah belenger makan telur. Eh alhasil aku muntah-muntah, mual ga enak banget perut ini. Akhirnya aku putuskan beli penggiling daging. Tertarik harga murah, ternyata gilingnya kurang sempurna, bahan dari plastik dan rapuh harus ektra tenaga buat giling. 

Percobaan pertama perutku jadi korban lagi. Emang sih cm 80rb-an. Tapi dengan terpaksa harus kurelakan uang segitu untuk beli yang ga berguna. 

Aku masih butuh gilingan, aku cari yang pake listrik, aku pilih chopper. Baru dicoba 1x kabel kebakar, hasil gilingan ikut bau kabel. Hiks pengen nangis rasanya kali ini harus buang uang Rp.250.000. Nasib chopperku kini pergi bersama tukang rosokan dan cuma dapat ganti 5ribu perak. Hiks.

Sedih campur bingung, masa sih aku harus makan telur mulu, aku coba nanya ke temen tentang gilingan yang mereka pakai. Eh disaranin Food processor philip, tapi harganya bo’mencekik leher.. mahal banget buat aku. 

Aku sempet maju mundur mau beli. Mau nabung, keburu belenger. Aku berulangkali lihat saldo tabunganku, mau coba nabung tapi gagal. Akhirnya malam itu aku doa sama Tuhan. Paginya aku dapat jawaban, kalau emang butuh ambil aja lah. Pasti Tuhan ganti. 

Aku browsing di internet dan ada harga lebih murah selisih 100rb. Mayan juga. Langsung deh aku beli meskipun utang dulu ma Tabunganku dan baru dapat separo. Prosesnya cepat, packing baik, eits tapi tunggu dulu setelah diteliti lagi eh ada cacat, hm pantesan murah ada sedikit lecet di salah satu bagian alatnya. 

Aku ragu mau kembaliin ga? Tapi masa beli mahal-mahal dapatnya gini? Akhirnya aku kembaliin tuh barang. Untungnya sih proses retur berjalan mulus dan cepat juga. Dalam seminggu aku dah dapat barang yang baru. Langsung aku cek lagi eh kok sama lecet kayak bekas ditambal gitu. Tapi ya okelah gpp masih mending yang ini. 

Beberapa hari kemudian aku ditelepon sama Csnya nanyain soal barang apa sudah diterima? Sekalian aja aku nanya emang gitu ya lecet semua di salah 1 produknya? Dia bilang iya. Oh pantesan didiskon. Ya sudah lah ya. Ada harga ada rupa yang penting masih bisa dipake dan ga bau plastik kayak kemarin kemarin. 

Sekarang aku bisa nambah menu makan lagi, ayam cincang giling sendiri. Lebih fresh dan no lemak. Karena aku belinya dada ayam filet. Sampe rumah aku masih cek tu kalau ada lemaknya aku buangin dulu baru kugiling. Aku juga sedang list menu yang bisa kumakan sampai hari ini : Ati ayam kecap, Telur orak-arik, ayam cincang, kentang kecap, nasi goreng, dan lele. Hm, tak ada sayurnya. Masih trial dan eror soal nyoba makan lain.
Read More

Pergumulan Makanan dan Rasa Mual di Lambung

Moocen Susan | Rabu, September 13, 2017 | 3 Comments so far
Ada rasa enggan ketika mau keluar rumah di saat perut terasa mual banget. Kalau udah gitu mikire tadi aku abis maem apa ya? Trus mencari-cari si biang kerok penyebab mual. Brambang ga fresh/ brambang kebanyakan, merica, atau ayamnya kurang empuk atau kena lemak meski dikit? 

Hadeuh tersiksa banget kalau mual plus perih pusing, tanda-tanda mo muntah. Oh polip di lambungku apa jadi parah? Emang sih dokter suruh aku endoskopi ulang after 6 bulan. Buat lihat perkembangan polipnya. 

Cuma masalahnya adalah aku itu pake BPJS. Alurnya sangat panjang dan berliku. Ga bisa langsung endos. Harus minta rujukan dulu di faskes 1 buat perpanjangan, lalu periksa ke faskes 2 buat janjian di RS yang bisa endoskopi. Belum lagi perjalanan ke RS itu jauh pula, antri, dibuatin jadwal endoskopi tapi kalau rawat jalan aku ga kuat puasanya. Kalau opname harus antri ada kamar berbulan - bulan dulu baru bisa dijadwalkan endos. Kecuali kalau udah kayak dulu muntah dan BAB darah jadi masuk UGD baru bisa diendos.

Kemarin sempet chat ma pak dokter di Facebook, beliau bilang, ”Kalau kita makan aja dan terutama berlemak maka kandung empedu akan berkontraksi mengeluarkan asam empedu. karena ada polip maka bisa gejala mual.” 

Ga enak juga kalau ampe muntah di jalan dan sendirian. Perlu bawa kresek dan minyak kayu putih? Sering konflik batin kalau mau bepergian sendiri kayak gini padahal butuh belanja. Mo nitip gojek tapi takutnya ga sesuai pilihan, asal comot, sejak aku kena gangguan lambung tuh aku super selektif milih bahan masakan. Beli ini di mana beli itu harus disitu jadi serba rempong dan ribet kalau ga sesuai. 

Emang ribet sih ya gimana lagi urusan perut nih jadi gini takut sakit dan lain-lain. Lagipula kalau order pake gojek lebih mahal kalau ga berangkat sendiri, misal pp aku pake Go Pay cuma abis Rp.8000, kalau dibelanjain pake Go Mart bisa kena ongkos Rp18000. Ya tinggal pilih aja mo buang 10rb plus belanjaan ga sesuai keinginan atau beranikan sendiri berangkat meski mual. Ini butuh perjuangan ekstra. 

Tadi pagi sempet coret-coret catetin apa aja yang bisa kumasak dan kumakan. Saran dokter sih suruh makan kek gini. Sedangkan saran ahli giziku juga ada sebagian yang sama, tapi masalahnya adalah meski sudah disaranin makan dengan menu ini tetep ada aja yang masih belum bisa diterima dengan baik oleh lambungku. Akhirnya harus muntah berjam-jam lagi meski cuma icip satu sendok. Awal hidup sehat memang dimulai dari pencernaan sehat. 

Lha gimana mau sehat kalau makan banyak banget pantangannya? Yang ada mual lemes ga bisa ngapa-ngapain, padahal harus prepare sendiri. Enak kalau ada yang jagain, kayak ibu, suami/ istri, sodara yang pengertian, pembantu yang standby 24 jam, atau suster homecare. But, ini aku alone man. Mungkin hanya kekuatan dari Tuhan yang bisa membuatku bertahan, malaikat yang tak kelihatan yang selalu menemani. 

Kalau aku udah muntah, kira-kira ampir 12 jam baru bisa lega, perut sudah mulai keroncongan, itu baru bisa minum dikit dikit, makan apel dulu. Baru mulai nyuci magic com buat bikin bubur/ nasi lemes. Sambil nunggu bubur mateng, dadar telur dulu kalau udah balik lagi ke kamar buat nungguin semua matang, baru bisa makan. 

Soalnya kalau masih mual dipaksa makan bisa muntah lagi. Mending kalau masih bisa makan jajan di luar. Meski muntah masih bisa nitip beli buryam atau yang lain. But, ini masalahnya no food which i can eat. Lihat menu di Go Food ga ada yang bisa kumakan juga. 

Pernah aku nekat beli mie ayam home made. Tapi aku cuma pesen kuahnya doang ma ayam cincangnya tanpa mie. Driver go food yang pesenin. Katanya yang jual heran. Selama 8th dia buka usaha jual mie baru kali ini ada order semacam ini. Sampe berkali-kali driver Go Food telepon aku bener kagak ini pesennya.

Kebayang ga sih apa bedanya aku dengan orang miskin. Aku punya uang buat beli makan, tapi ga bisa menikmati makanan itu. Sedangkan orang miskin ga punya uang tapi lambungnya bisa terima makanan. Tapi kami berdua sama-sama ga bisa makan enak. 

I hope i can melewati semua ujian ini.Ah indahnya kalau sehat, bisa makan apa saja yang kita mau. Meski menu sederhana asal sehat bisa piknik ke tempat-tempat wisata, happy all the time. Dokter cuma bilang, sabar aja.  Belajar beradaptasi saja kecuali sangat mengganggu harus konsultasi lagi. Seakan no solution kalau ahli gizi bilang makan aja yang bisa dimakan, itu dari sugesti pikiran. Kalau ketauan sakitnya minum obat beres.Bisa makan lagi dengan bebas. Kalau dari pikiran itu sulit.

Ya Tuhan, kalau memang masih Kau ijinkan aku hidup sembuhkanlah hambaMu ini.  Ampuni hambaMu kalau dulu aku kebanyakan makan mie instan dan biskuit coklat. Nyesel pol rasanya. Andai waktu bisa terulang kembali.Oh Noooooo! I was being depresion about my meal.

Read More

Pergumulan Penderita Psikosomatis

Moocen Susan | Senin, September 11, 2017 | 2 Comments so far

When you have an INVISIBLE ILLNESS 
it's hard to explain to someone who doesn't have a CLUE 
It's daily STRUGGLE being in PAIN or feeling SICK 
on the INSIDE when you look FINE on the OUTSIDE
and no one doesn't understand
make you seems like a liar about your conditions

Ini tentang rasa. Apa yang dirasakan oleh orang yang sedang sakit psikosomatis dan dyspepsia. Berjuang setiap hari dengan penyakitnya dan tidak ada yang mau mengerti bahkan cenderung menyalahkan dan menghakimi.

Apa yang akan kamu lakukan jika?

Kamu sakit, kamu butuh perhatian orang terdekat namun orang terdekatmu justru marah melihat keadaanmu
Menyalahkan kondisimu ketika kamu muntah, menyalahkan kelemahanmu dan membanting pintu sebagai wujud kemarahannya agar kau tahu betapa dia bosan mendengar keluh kesahmu


Setiap hari berjuang dengan rasa mual yang mendera namun kamu harus tetap kuat untuk menjalani hidup
Bergumul dengan rasa takut yang hebat untuk keluar rumah sendiri tanpa ditemani orang lain
Tiada sahabat, tidak ada yang bisa diharapkan dari orang lain
Benar-benar sendiri
Seakan hanya Tuhan dan kamu sendiri yang paling mengerti keadaanmu

Andai dia tahu apa yang kamu rasakan apakah itu sudah terlambat?
Kamu malas berdebat dengan orang yang tidak mau mengerti
Kamu sudah lelah dengan perjuanganmu melawan sakit
Ditambah lagi harus membuang energi untuk menjelaskan padanya tentang kondisimu

Ya, dia tidak akan pernah mengerti
Bahkan kamu akan dianggap pura-pura/ lebay 


Kamu harus hidup meski hanya bisa makan beberapa menu saja. Kamu harus buktikan bahwa kamu bisa sembuh dan sehat meski harus tertatih-tatih untuk tegak berdiri dihempas sindiran dan cemooh
Kamu rindu pelukan ayah ibu yang sudah berpulang ke rumah Tuhan. Kamu ingat masa-masa kecilmu dimana ketika kamu sakit pelukan itu yang menguatkan dan menyembuhkan
Tapi kini yang tersisa hanyalah kesendirian. Kamu harus bisa menjaga hati agar tidak terluka oleh kata-kata kasar orang terdekatmu
Sehingga kamu tidak menjadi putus asa dan depresi.

Tak adil, sungguh tak adil
Mengapa orang yang merasakan sakit fisik harus mengalami sakit hati juga.
Sedangkan orang yang menyakiti kita seenaknya saja melontarkan kalimat menyakitkan itu


Sabar. Itulah yang akan dikatakan orang lain. Ya, setidaknya itu kata yang akan sering kau dengar


Dalam keputusasaanmu seakan hanya Tuhan yang bisa menolongmu, memberimu kekuatan baru untuk menjadi sehat kembali.
Ini benar-benar ujian hidup yang harus kau lewati

Ah, kiranya suatu saat kau akan melihat pelangi dibalik hujan. Menyambut datangnya cinta yang menyembuhkan dari seorang kekasih.

Maybe, someday... if you believe.
Read More

Penderita GERD Harus Bisa Jaga Hati

Moocen Susan | Jumat, Agustus 25, 2017 | | 6 Comments so far
Banyak penderita GERD yang sharing dengan saya sebagai mantan penderita juga tentang keluhannya yang sering dianggap lebay/ dibuat-buat oleh orang disekitarnya. 

Di satu sisi rasanya sakit hati dibilang begitu, di sisi lain orang yang tidak merasakan hal itu seakan menganggap kita ini mengada-ada. Terlalu banyak mikir yang tidak-tidak. 

Kita memang tidak bisa mengendalikan orang mau omong apa, yang lebih menyakitkan lagi jika kata-kata "dengan tanpa perasaan itu" diucapkan oleh orang terdekat kita, misalnya keluarga kita sendiri atau pasangan kita. 

Batin kita rasanya tertekan, pengen curhat tapi ga ada yang bisa mengerti akhirnya dipendam sendiri. Kita jadi kehilangan kepercayaan baik kepada diri sendiri maupun orang lain. Kita jadi mudah emosi dan sensitif.

Ga cuma perasaan kita yang sensi, asam lambung yang tadinya tenang-tenang saja jadi bergejolak sampai naik ke atas, terasa ada yang mengganjal di tenggorokan dan sesak di dada. 

Saran saya STOP! Jangan biarkan sakit hati melukai dirimu lebih dalam. Jika hal itu terjadi segera alihkan pikiran depresi kita ke hal yang menyenangkan, kalau tak ada seorangpun yang diajak curhat, tulis aja di kertas/ buku/ diary/ blog jika kamu punya karena menulis adalah salah satu cara untuk melampiaskan stress. 

Selain itu kamu bisa berdoa kepada Tuhan menurut iman dan kepercayaan kamu masing-masing. Ketika kita dekat dengan Tuhan ada ketenangan dan kedamaian sejati. Percayalah dalam tinggal tenang terletak kekuatan kita. 

Saya sudah pernah nyoba minum obat penenang dari segala macam merk. Dari dosis ringan sampe dosis tinggi, dari harga murah sampe harga mahal. 

Tapi tidak ada ketenangan yang benar-benar bisa bikin saya tenang kecuali berada dalam ketenangan yang Tuhan berikan. Sukacita dari Tuhan dibanding sukacita efek penenang itu ga ada bandingannya. 

Kalau kita mau sungguh-sungguh beribadah dan berdoa pasti kita bisa merasakan dampaknya. Yang ketiga, salurkan hobimu, kalau suka nyanyi ya nyanyilah jangan pendam amarah dan sakit hatimu. Kok enak dia yang nyakitin kita kok jadi kita sendiri double penyakit. Jangan mau ya! 

Yang ke-empat, motivasi diri sendiri. Ngomong sendiri ke diri sendiri atau teriak-teriak di pantai, nangis boleh pokoknya apa aja yang bikin kamu plong lakukan. 

Jangan siksa dirimu dengan memendam kata-kata negatif yang orang lain lontarkan. Kita berhak dan harus bahagia. Memang fisik kita sedang sakit tapi jangan sampai kita jadi ikut sakit hati. Belajar untuk memaafkan. 

Maklumi saja, dia itu kan ga pernah ngrasain sensasi GERD. Jadi hanya orang yang pernah sakit aja yang bisa mengerti. Belum tentu dia kalau sakit kayak kita bisa kuat lho. 

Kadang orang kalau ngomong ga pake dipikir langsung ceplos ga perduli itu nyakitin atau ga. Jadi ya kita yang harus belajar cuek. Emang sih susah banget ngelakuin itu. Tapi ya dicoba aja, yang namanya setan kan emang suka bikin kita ga damai sejahtera. Lawanlah Iblis maka ia akan lari daripadamu. 

Saya kalau sakit, justru malah disalahin. Jadi mau ga mau itu jadi semangat saya buat sembuh. Bukan karena orang terdekat kita ga sayang. Sayang sih sayang ya, tapi mungkin dia marah kalau kita sakit itu karena dia cuma terlalu kuatir saja ma keadaan kita. So, be positive thinking

Ga ada orang yang mau sakit. Jika sudah terlanjur sakit ya dijalani saja. Anda tidak sendiri meski seakan-akan anda itu sendiri karena Tuhan tidak akan pernah meninggalkan kita. Get well soon all of you guys!
Read More